Pengaruh TV pada Anak

Televisi pada jaman sekarang ini bukan lagi barang mewah seperti 15 tahun atau 20 tahun yang lalu. Dimana pada saat itu satu kampung yang memiliki TV hanya satu orang. Sekarang hampir di setiap rumah televisi pasti menjadi satu perabot yang melengkapi keberadaan rumah tersebut.

Sebagaimana yang kita ketahui acara TV kebanyakan jauh bertentangan dengan agama dan pendidikan. Bahkan acara-acara tersebut akan mengakibatkan banyak pengaruh bagi siapa yang menontonnya. Dan pengaruh yang ditimbulkan oleh televisi pada umumnya lebih banyak pengaruh negatif dibanding positifnya. Barangkali ada satu dua diantara kita yang memilih untuk tidak usah memiliki TV. Keputusan ini tentu saja sangat bagus. Tapi perlu diingat, jangan sampai di rumah kita nggak punya TV, tapi kita biarkan anak-anak melihat TV di tempat tetangga. Tentu saja hal ini semakin fatal, karena orang tua tidak akan bisa cek dan kontroling terhadap apa yang dilihat dan ditonton oleh anak-anaknya.

Satu hal lagi yang harus kita pikirkan ketika kita memilih untuk tidak memiliki TV. Bahwa kita harus menciptakan kegiatan positif sebagai pengganti waktu-waktu yang biasa mereka habiskan di depan TV. Seperti belajar, bermain, berkebun, olah raga dll. Karena kita tidak mungkin mengurung anak-anak kita diruang 4 persegi atau di dalam rumah saja tanpa kegiatan yang bisa membantu perkembangan fisik dan kepribadian anak-anak.

Tidak bisa kita pungkiri, apa yang disuguhkan melalui TV sangat digemari anak-anak. Apalagi acara-acara semacam film kartun akan membuat anak betah berjam-jam di depan TV. Hanya dengan memencet remote yang ada di tangan, mereka bisa mengganti acara demi acara yang mereka sukai. Namun apabila dicermati lebih seksama ternyata acara-acara yang dikemas sebagai acara anak tersebut tidak sepenuhnya sehat untuk disaksikan. Apalagi anak-anak belum memiliki kontrol yang kuat terhadap dirinya. Misalnya saja kita lihat banyak adegan permusuhan dalam film “Tom and Jerry”, “Popeye” dan sebagainya. Permusuhan yang diciptakan seolah tak kunjung henti. Berbagai cara dilakukam oleh tokoh film tersebut untuk mengalahkan, menyakiti dan bahkan usaha membunuh tokoh lain. Sekilas adegan-adegan ini memang dibuat lucu dan membuat anak terpingkal-pingkal. Tapi secara tak sadar, anak-anak telah diajari untuk selalu bermusuhan dan berbuat jahat. Adakalanya diselipkan pula adegan percintaan. Hal ini jelas sangat buruk dan merugikan kita para orang tua. Karena anak-anak akan mengenal tentang hubungan dengan lawan jenis sebelum waktunya. Belum lagi tayangan iklan yang sangat banyak dan memamerkan produk dengan teramat dilebih-lebihkan dari kenyataannya. Hal ini tentu saja akan menimbulkan pola konsumtif pada anak.

Namun begitu bukan berarti kita harus bersikap pesimis dan menyerah begitu saja. Atau bahkan mengambil sikap masa bodoh dengan alasan karena ini memang sudah jamannya. Apalagi setelah kita mengerti banyak sekali pengaruh negatif yang akan terpola pada sikap dan tingkah laku anak-anak kita. Bahkan dengan kebiasaan banyak menonton TV tanpa kontrol, mata anak akan mudah lelah. Kelelahan ini akan mempengaruhi fisik anak secara keseluruhan, sehingga menyebabkan ia malas melakukan banyak hal seperti belajar, bermain dan olah raga.

Beberapa hal di bawah ini Insya Allah bisa kita jadikan tips untuk menghindari banyaknya pengaruh negatif yang bisa ditimbulkan oleh TV.

  1. Memperbaiki pola menonton TV pada orang tua

Sebelum kita koreksi dan perbaiki pola menonton TV pada anak, sebaiknya kita koreksi dulu bagaimana pola kita menonton TV. Karena orang tua adalah figur bagi anak-anak. Apa saja yang dilakukan oleh orang tua akan begitu mudahnya dilakukan anak-anak pula. Kalau orang tua menonton TV kapan saja dan melihat acara apapun tanpa kendali dan tanpa control, tentu anak akan mengira bahwa TV memang suatu yang biasa ada dan sah saja dilihat dan dinikmati kapan saja mereka suka. Kalau orang tua dating darimanapun yang disamperi pertama TV, atau dalam rumah itu pagi, siang, sore, larut malam, dini hari TV terus menerus hidup, maka anak-anak akan meniru pola orang tua menghadapi televisi. Dan mereka akan menganggap TV sebagai suatu pelengkap yang harus ada, dan akan terasa hambar apabila ia tidak ada. Sudah semestinya orang tua berusaha terlebih dahulu untuk mengendalikan diri. Tonton TV seperlunya saja dan lakukan diet menonton TV.

  1. Buat jadwal menonton TV

Buatkan anak-anak jadwal menonton TV. Misalnya Minggu jam 16.00 – 17.00 lihat kartun Dinosaurus, Senin jam 14.00 – 15.00 liaht acara game anak dsb. Dengan begitu anak-anak akan terlatih untuk disiplin serta akan banyak terkurangi waktu mereka di depan TV. Pada awalnya mungkin mereka sangat sulit untuk menepati jadwal yang telah ditentukan, tapi lama kelamaan anak akan terbiasa. Ajaklah anak untuk mendiskusikan berbagai acara anak yang ada di televisi. Berilah penjelasan kepada anak mengapa sebuah acara atau film kartun tidak boleh dilihat. Dan berilah kesempatan anak untuk mengemukakan pendapatnya. Apabila mereka mengajukan usul untuk melihat sebuah acara anak tanyakan alas an mereka memilih acara tersebut. Kalau alas an mereka baik dan tepat tentu sepatutnya kita beri ijin mereka untuk menyaksikan acara tersebut.

  1. Dampingi anak melihat TV

Selama ini kebiasaan kita, kalau anak-anak asyik menonton TV tentu kita bias melakukan banyak kegiatan lain, tanpa terganggu oleh mereka. Tapi jika kita ingin anak-anak tidak terpengaruh oleh hal-hal yang negative yang ditimbulkan oleh TV, maka sebagai orang tua kita harus mendampingi anak saat melihat TV. Dengan demikian kita akan tahu betul acara apa yang disaksikan oleh anak-anak kita. Kalau ada hal-hal yang tidak baik kita langsung bisa katakana pada mereka. Sehingga tidak terjadi sesuatu yang fatal karena kita terlambat mengetahui bahwa apa yang dikonsumsi oleh anak-anak kita adalah tontonan yang tidak sehat.

  1. Kegeiatan pengganti

Saat kita sudah memutuskan untuk merubah pola menonton TV pada keluarga, maka akan lebih baik lagi kalau ornag tua membuat berbagai macam kegiatan pengganti yang disukai anak-anak. Banyak sekali kegiatan yang bisa kita lakukan bersama anak-anak untuk mengurangi kegiatan mereka menonton TV. Beberapa kegiatan di bawah ini mungkin bisa kita jadikan salah satu alternative sebagai pengganti nonton TV.

a. Melakukan berbagai macam permainan.

Banyak sekali permainan yang bisa dilakukan anak-anak seperti sepak bola, monopoli atau berbagai macam permainan tradisional seperti jamuran, gatheng, engklek dsb. Supaya lebih asyik ajak anak-anak tetangga/kerabat.

b. Membuat berbagai macam keterampilan tangan

Pilihlah ragam keterampilan yang mudah dilakukan anak-anak, dan ajaklah mereka membuatnya. Seperti membuat amplop, membuat tas/dompet dari kertas, membuat kartu ucapan selamat

c. Melukis/menggambar

Ajaklah anak pergi ke kebun atau ke tempat terbuka, ajak mereka melukis atau menggambar apapun yang mereka sukai dan mereka inginkan. Apapun dan seperti apapun hasil gambar berilah penghargaan

d. Berkebun

Ajaklah anak-anak mengenal dan mencintai tanaman dengan berkebun. Tanamlah biji-biji apapun atau segala macam tanaman hias pada tanah/pot-pot. Dari hari ke hari tanaman itu akan tumbuh dan berkembang. Tanamkan pada anak rasa syukur serta takjub akan ciptaan Allah.

e. Dan masih banyak lagi

5 Tanggapan

  1. Tipsnya sangat membantu nih mpok, mudah-mudahan bisa menjadi pengalih perhatian anak dari tv. Ane pernah nonton The Nanny 911, yang topiknya mengenai ketergantungan anak terhadap televisi… Bagus mpok…!!

  2. pengembangan film yang ada di indonesia memang berpengaruh besar,maka bimbingan orangtua perlu sekali. film2 yang ada seharusnya merupakan film yang dapat memicu perkembangan anak, bukan malah merusak.

  3. sorry, saya bukan ibu-ibu….
    saya masih kelas 3 IPS SMA KK, saya lihat artikelnya sangat bagus, maka saya ikut ngasih comment….
    saya sedang mencari bahan untuk karya tulis, bisa bantu saya….thx

  4. mau mendidik anak? matikan televisi…
    salam kenal dari http://simpanglima.wordpress.com/

  5. BGuS bGT sARan2 nYA,,,
    mKCih Z bUK,,,
    TaS BntUan SrN2 ItU q bs dPet MaTERi BuaT MakAlAh Q,,,,!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: